Bahasa | English


PARIWISATA

Mitos Si Jagur yang Memiliki Kekuatan Magis

22 October 2019, 02:01 WIB

Pada bagian belakang meriam itu ada ornamen berbentuk tangan dengan posisi ibu jari dijepit jari tengah. Di Indonesia, secara umum simbol itu mengartikan sebuah lambang yang berkonotasi sebagai simbol persetubuhan.


Mitos Si Jagur yang Memiliki Kekuatan Magis Si Jagur Meriam. Foto: Museum Fatahilah

Itulah Si Jagur, sebuah meriam yang bisa disaksikan bila kita mengunjungi Museum Fatahilah, Kota Tua, Jakarta. Bangsa Portugis menyebut lambang tersebut dengan “mano in figa”. Maksudnya, lambang tersebut bermakna kepercayaan dan kesuburan. Ia juga berarti sebuah ejekan untuk bangsa Belanda yang merupakan musuh Portugis saat itu.

Dari beberapa literatur yang berhasil dihimpun, meriam Si Jagur dibuat di Makao dari pabrik St Jago de Barra, oleh The Master of Royal Foundry (O Grande Fundidor) Manuel Tavares Bocarro (MTB) pada tahun 1641. Meriam itu digunakan awalnya oleh Portugis untuk mempertahankan bentengnya di Malaka.

Si Jagur Sudah puluhan kali pindah tangan dan pindah tempat. Bermula hijrah ke Batavia dibawa oleh Belanda, dibawah bendera korporasi dagang VOC. Meriam seberat 3,5 ton itu, menurut Thomas B Ataladjar seorang pengajar jurnalistik dan menulis di SMP dan SMK Plus Berkualitas, Lengkong Mandiri, Kota Tanggerang Selatan, Si Jagur dibuat dari peleburan 16 meriam kecil lainnya. Wajar bila si pembuat mengukir tulisan “Ex Me Ipsa Renata Sum” atau aku diciptakan dari diriku sendiri. 

Sementara di berbagai buku sejarah di museum dan booklet milik UPK Kota Tua, mencatat kesaksian bahwa para penyentuh simbol meriam. Bagi mereka yang mandul, mempercayainya akan segera dikarunia keturunan. Literatur lain menyebutkan, banyak sekali orang menziarahi Si Jagur, ketika meriam tersebut ditempatkan di dekat Jembatan Kota Intan.

Pada saat yang lalu, kita masih menjumpai banyak orang yang datang membakar kemenyan dan menabur kembang di sekitar si Jagur. Mereka percaya kalau meriam tersebut bisa mengabulkan permintaan keluarga yang belum memiliki anak.

Lalu pada 1968, si Jagur dipindahkan ke Museum wayang dan pada tahun 1974 dipindahkan ke Museum Fatahillah. Dalam bukunya, Meriam Si Jagur, Thomas menuliskan sebuah hikayat lain.  Si Jagur  tak sendirian, ia punya pasangan tempur yang bernama Ki Amuk yang kini berada di Museum Banten. Jika kedua meriam ini disatukan konon bisa mengusir penjajah Belanda. Ada lagi pasangan Si Jagur yang kini berada di Solo yakni meriam Nyai Setomi.

Kisah Tentang Kiai Setomo dan Nyai Setomi

Sementara buku Ensklopedi Jakarta menuliskan jika kekuatan Si Jagur  bermula kala Raja Padjajaran bermimpi buruk. Ia mendengar suara gemuruh dari sebuah senjata yang kelihatan sangat dahsyat dan tak dikenal tentaranya.

Sang Raja lalu memerintahkan patihnya, Kiai Setomo, untuk mencari senjata ampuh tersebut. Apabila gagal akan dihukum mati. Dalam mengupayakan senjata ampuh tersebut, Kiai Setomo dan istrinya Nyai Setomi bersemedi di dalam rumah.

Setelah sekian lama Sang Patih tidak kelihatan, Sang Raja memerintahkan para prajurit menggeledah rumah Kiai Setomo. Namun tidak ditemukan siapapun dalam rumah itu, kecuali 2 buah pipa aneh yang besar.

Ternyata Kiai Setomo dan Nyai Setomi telah berubah wujud menjadi dua buah meriam seperti dalam impian Sang Raja. Cerita berubahnya suami istri menjadi meriam tersiar kemana-mana, hingga terdengar oleh Sultan Agung di Mataram.

Sultan Agung memerintahkan agar kedua meriam itu dibawa ke Mataram, namun meriam jantan Kiai Setomo tak bisa dibawa serta. Warga Batavia gempar menyaksikan benda tersebut dan menganggap benda yang dilihatnya itu barang suci. Mereka lalu menutupinya dengan sebuah payung untuk melindunginya dari terik matahari dan hujan dan menamakannya Kiai Jagur atau Sang Perkasa.

Ada literatur lain pula yang menyebutkan jika penamaan Si Jagur berawal dari bunyinya yang “jegar--jegur” kala meriam itu ditembakkan. Berbagai sumber menyebutkan sejarah yang berbeda. Namun mereka bersepakat bahwa Si Jagur adalah meriam penuh mitos dan kaya sejarah. Ia digunakan oleh berbagai penguasa dari masa ke masa. Untuk membunuh, menyerang, atau sekedar jadi barang antik koleksi museum. (K-YN)

Museum Fatahilah
Wisata
Ragam Terpopuler
Kegairahan yang Terkendala Harga
Rata-rata satu petak keramba 3x3 meter menghasilkan 12,5 kg lobster. Toh, ada yang bisa produksi 20 kg per petak. Kegairahan budi daya lobster di Lombok terkendala harga yang menyusut secara tiba-tiba...
Laboratorium Alam di Tanah Ciremai
Kawasan hutan konservasi memiliki nilai sumber daya biologi yang sangat penting dalam menunjang kegiatan budidaya masyarakat sekitar. ...
Teguk Kesegaran Airnya, Lindungi Kesehatan Masyarakatnya
Ada empat jenis industri air minum dalam kemasan (AMDK) yang diakui yaitu air mineral alami, air mineral, air demineral, dan air minum embun yang standarnya telah diatur melalui Standar Nasional Indon...
Revitalisasi Pasar Berbasis Kearifan Lokal
Empat pasar rakyat di empat kabupaten dibangun ulang oleh pemerintah sesuai dengan keselarasan lingkungan yang mempertahankan nilai-nilai kearifan lokal di masing-masing daerah. Satu di anta...
Cuaca Ekstrim di Sekitar Dedaunan
Hamparan embun es yang instagramable kembali hadir di Dieng. Misteri suhu ekstrim dekat permukaan tanah belum terjelaskan. Namun ada bukti bahwa bakteri es bisa mensimulasi terjadinya kristal es (fros...
Si Klepon Naik Daun
Saat ini, jajanan pasar ini tidak kalah populer dengan kue dan roti modern berjejaring dari Prancis, Jepang, atau Korea Selatan. ...
Mengawal Keuangan Negara di Tengah Covid-19
Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) memaksimalkan penggunaan teknologi informasi untuk mengatasi kendala pemeriksaan. Bahkan untuk cek fisik, mereka memakai drone dan google maps live. ...
Memompa Semangat Juang di Ruang Publik
Penanganan Covid-19 memasuki babak baru. Solusi kesehatan dan ekonomi dikedepankan secara simultan. Strategi komunikasi sepertinya mengarah ke aksi best practice di tengah musibah. ...
Menanti Produksi Massal CoronaVac di Tanah Air
Secercah harapan kembali menyeruak di tengah serangan pandemi Covid-19. Vaksin yang dikembangkan SinoVac akan diuji klinis fase III di tanah air pada Agustus 2020. ...
Ketika Indeks e-Government Indonesia Naik 19 Peringkat
Komitmen pimpinan pada instansi pemerintah merupakan hal penting dalam melakukan perbaikan yang kontinu untuk mewujudkan peningkatan SPBE secara menyeluruh. ...