Bahasa | English


WISATA

Tur Jalan Kaki Bersukaria, Mengenal Sejarah Kota Semarang

19 June 2019, 00:00 WIB

Bagi sebagian masyarakat, belajar sejarah barangkali dianggap menjadi suatu hal yang kurang menarik dan membosankan. Terlebih jika mempelajarinya melalui text book yang hanya berisi penjelasan panjang dengan sedikit gambar/foto. Namun, apa jadinya kalau belajar sejarah sembari jalan-jalan dan melihat langsung benda atau bangunan peninggalannya yang masih tersisa?


Tur Jalan Kaki Bersukaria, Mengenal Sejarah Kota Semarang Foto pengibaran merah putih saat hari kemerdekaan Indonesia di Alun-alun Semarang. Foto: IndonesiaGOID/Intan Deviana Safitri

Adalah Bersukaria Walking Tour, sebuah organizer berbasis di Ibu Kota Jawa Tengah yang mengajak dan memberi kesempatan bagi masyarakat umum untuk mengenal lebih dekat tentang peradaban dan kisah masa lampau Kota Semarang. Tur dengan konsep berjalan kaki sejauh kurang lebih 3 kilometer menelusuri rute yang telah ditentukan ini menjadi rangkaian aktivitas belajar sejarah yang menyenangkan untuk segala usia.

Sejak pertama kali digelar pada 2016, Bersukaria menawarkan beberapa pilihan rute menarik yang bisa diikuti oleh peserta walking tour berdasarkan jadwal tur yang disediakan setiap minggunya. Hingga tiga tahun berjalan, rute tur yang tersedia meliputi rute kawasan Bodjong Weg, Candi Baru, Chinatown, Jatingaleh, Kampung Kota, Kauman, Mataram, Multikultural, Kota Lama, Radja Goela, Simpang Lima, dan Spoorweg Journey. Bahkan baru-baru ini, ada rute baru yang ditambahkan, yaitu rute Kampung Kali.

Agenda tur umumnya diadakan setiap hari Sabtu dan Minggu, pada pukul 08.30 atau 15.30, dengan durasi tur sekitar 2-3 jam. Namun, tidak menutup kemungkinan diadakan pada hari lain. Bersukaria akan selalu update jadwal tur setiap minggu pada akun Instagram-nya sehingga calon peserta bisa memilih rute dan waktu pelaksanaan tur.

Untuk mengikuti kegiatan tur, peserta diharuskan melakukan registrasi lebih dulu melalui nomor yang tersedia untuk memilih jadwal tur yang ingin diikuti. Storyteller, atau sebutan bagi pemandu wisata di Bersukaria, akan menghubungi peserta sehari sebelum jadwal tur diadakan. Nantinya peserta diharuskan berkumpul di meeting point yang telah ditentukan storyteller sebelum memulai rangkaian kegiatan tur.

Pada rute yang telah dipilih, storyteller akan mengajak peserta tur Bersukaria mengunjungi satu per satu tempat sembari bercerita tentang fakta sejarah yang melekat pada lokasi yang dikunjungi. Dalam rute-rute tertentu, peserta bahkan dibawa blusukan ke gang-gang sempit untuk menilik langsung bangunan dan benda-benda yang menyimpan histori.

Informasi dan referensi lokasi bersejarah yang masuk dalam rute tur didapat dari banyak sumber, seperti jurnal, mahasiswa yang mengambil studi sejarah, budayawan, pemerhati sejarah, hingga warga setempat. Semua fakta dan data sejarah diracik sehingga menghasilkan informasi yang akurat dan dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya. Sepanjang tur berjalan kaki tersebut, tak lupa storyteller akan menunjukkan foto-foto bangunan atau lokasi yang dikunjungi versi tempo dulu.

Menurut Icha, storyteller tur rute Kauman yang saya ikuti tanggal 1 Juni 2019 lalu, umumnya peserta tur kerap merasa excited dalam perjalanan bersama Bersukaria. Kebanyakan peserta mengaku sering mendengar atau bahkan melewati lokasi yang menjadi rute Bersukaria tapi tak pernah tahu ada cerita apa di baliknya. Dengan konsep walking tour untuk mengenal titik-titik bersejarah di kota Semarang ini, Bersukaria tidak hanya berhasil menggaet warga lokal dan peserta dari luar Semarang, namun juga beberapa kali berkesempatan mendapat peserta tur lintas negara.

Pencapaian Bersukaria dalam kegiatan walking tour memang patut mendapat acungan jempol. Pasalnya, selama tahun 2018 kemarin, peserta tur Bersukaria melonjak drastis dari 561 orang di tahun 2017 menjadi 2.365 orang di tahun 2018, dengan total walking tour sebanyak 57 tur pada tahun 2017 menjadi 208 tur pada tahun 2018.

Dari jumlah peserta tur yang melambung berkali-kali lipat tersebut, tercatat sudah ada 14 negara selain Indonesia yang berpartisipasi mengikuti rangkaian tur bersama Bersukaria, yaitu Malaysia, Filipina, Jepang, Korea Selatan, Sri Lanka, Belanda, Jerman, Norwegia, Rwanda, Swedia, Inggris, Suriname, Amerika Serikat, dan Australia. Jika dikalkulasi, tur berjalan kaki Bersukaria sepanjang tahun 2018 kemarin sudah menempuh jarak sejauh 600,17 kilometer atau hampir setara dengan jarak Semarang-Banyuwangi.

Yang menarik, walking tour yang diadakan oleh Bersukaria ini mengenakan sistem pay as you want alias bayar suka-suka. Artinya, peserta diharapkan memberi tip kepada storyteller setelah rangkaian kegiatan tur selesai dilakukan dengan nominal yang ditentukan oleh peserta sendiri. Kebijakan ini diterapkan sebagai upaya memberi kesadaran bagi peserta untuk ‘menghargai’ profesi seorang storyteller yang telah memandu perjalanan mengenal tempat-tempat bersejarah di rute tur Bersukaria.

Namun, di sisi lain, Bersukaria juga menyediakan paket private walking tour yang memasang tarif tertentu dan dapat diikuti di luar jadwal regular walking tour. Dalam private walking tour, rangkaian kegiatannya sama persis dengan tur reguler. Hanya saja peserta dapat memilih sendiri rute dan jadwal tur sesuai keinginan peserta. Tarif private walking tour ini bervariasi, mulai dari Rp100.000 sampai Rp450.000 per grup, tergantung banyak sedikitnya peserta dan bahasa penyampaian yang digunakan storyteller.

Baik regular maupun private, di akhir tur storyteller akan meminta seluruh peserta untuk memberi feedback dan masukan melalui sebuah form di Google Docs. Feedback ini nantinya berguna untuk perbaikan Bersukaria dalam acara tur-tur berikutnya dan menentukan storyteller terbaik setiap bulannya. Peserta juga akan mendapat suvenir kecil berupa stiker Bersukaria.

Bersukaria Walking Tour, yang namanya diambil dari lagu ciptaan Ir H Soekarno berjudul Bersuka Ria, menjadi salah satu pionir tur wisata sejarah yang dikemas dengan gaya menyenangkan. Dengan cara tersebut, diharapkan akan semakin banyak organizer serupa di kota lain yang mengangkat wisata sejarah daerah setempat untuk diperkenalkan kepada masyarakat. (K-ID)

Sosial
Wisata
Ragam Terpopuler
Menjaga Ikan Manta Tetap Menari
Setiap induk ikan pari manta hanya melahirkan seekor anakan dalam rentang waktu dua hingga lima tahun sekali. Sayangnya, perburuan hewan itu masih saja terjadi. ...
Kerancang Bukittinggi, Sehelai Karya Seni Bernilai Tinggi
Kerajinan bordir Sumbar mulai berkembang pada 1960 dan mencapai puncak kejayaannya pada era 1970-an hingga awal 1990. Salah satu produk kerajinan bordir Sumbar yang terkenal adalah kerancang. ...
Ceumpala Kuneng Kebanggaan Aceh
Maraknya perburuan dan pembalakan hutan membuat populasi ceumpala kuneng di hutan liar Aceh menjadi semakin terdesak. Kini satwa itu berstatus terancam punah. ...
Sensasi Nasi Tutug Oncom Khas Tasikmalaya
Awalnya nasi tutug oncom adalah menu makanan harian bagi masyarakat kelas bawah di tanah Sunda pada era 1940-an. Rasanya yang enak membuat lambat laun makanan ini naik kelas. ...
Kecap Manis: Jejak Silang Budaya Nusantara dan Tiongkok
Awalnya pedagang Tionghoa datang membawa kecap asin. Tapi sesampainya di Jawa kecap asin tidak laku. Gula kelapa jadi solusi, dan kecap asin pun berubah menjadi kecap manis. ...
Uniknya Danau Asin Satonda
Danau Satonda memiliki kadar asin melebihi air laut di sekitarnya dan menyebabkan hampir semua jenis moluska musnah. Konon air danau berasal dari air mata penyesalan Raja Tambora. ...
Tekad dan Patih Kembali ke Habitat Asli
Di habitat alamiahnya, banteng jawa terancam oleh pemburuan liar dan degradasi genetik. Masuk daftar spesies langka yang terancam punah. ...
Kidung Keselamatan Semesta dari Kaki Gunung Slamet
Masyarakat di sekitar kaki Gunung Slamet yang membentang dari wilayah karesidenan Banyumas hingga  karesidenan Pekalongan mengadakan “Sedekah Bumi”. Wujud kesetiaan memelihara tradisi...
Menikmati Surga Bumi di Kaki Borobudur
Sejumlah lokasi wisata di Magelang mulai menggeliat di masa adaptasi kebiasaan baru. Candi Borobudur kini bukan satu-satunya destinasi wisata di sana. ...
Meningkatkan Sistem Imun, Mencegah Virus Masuk
Ada tiga mekanisme respons imun untuk mengeliminasi infeksi virus, yaitu melalui antibodi, dengan mekanisme sitotoksik, dan melalui interferon. ...