Bahasa | English


PARIWISATA

Mengenal Mumi di Distrik Kurulu Papua

13 April 2019, 00:00 WIB

Berkunjung ke Papua, seperti kurang lengkap rasanya jika tidak berkunjung ke Distrik Kurulu. Ada banyak pesona alam hingga sejarah yang akan menambah pengalaman tak terlupakan di distrik ini.


Mengenal Mumi di Distrik Kurulu Papua Mumi Distrik Kurulu. Sumber foto: Pesona Indonesia

Provinsi Papua merupakan provinsi terbesar di Pulau Papua yang terletak di sebelah timur Indonesia. Potensi wisata di Papua tak perlu diragukan, karena di Papua banyak ditemukan hal menarik dan memukau perhatian. Seperti halnya Distrik Kurulu di Kabupaten Jayawijaya yang menyimpan mumi.

Di Distrik Kurulu, dihuni oleh Suku Dani yang mempunyai adat menyimpan mumi. Setidaknya ada enam mumi yang dikenal hingga saat ini. Mumi bernama Wim Motok Mabel yang paling menarik perhatian pengunjung karena merupakan leluhur Suku Dani, tepatnya generasi ketujuh Suku Dani.

Nama Wim berarti perang, Motok adalah pemimpin, dan Mabel adalah nama individu mumi ini. Sekitar ratusan tahun silam, Wim Motok Mabel merupakan panglima perang yang paling disegani.

Usia mumi pemimpin perang ini sekitar 300-an tahun, dihitung dari jumlah tali di lehernya yang ditambah setiap tahun berganti. Dari cerita sejarah masyarakat setempat, sosok Wim Motok Mabel sebelum meninggal dunia, meminta jasadnya diawetkan. Tujuannya agar Wim Motok Mabel tidak hilang dari ingatan penduduk dan menjadi bukti sejarah perkembangan Suku Dani.

Menariknya, mumi Wim Motok Mabel tidak hanya mampu menceritakan sejarah, namun juga dapat dikatakan menjadi pembawa kesejahteraan distrik. Terlebih semakin banyak minat turis mengunjungi Distrik Kurulu.

Berbeda dengan mumi di Mesir yang diberi pengawet lalu dililitkan kain kanvas, mumi Distrik Karulu dibaluri lemak babi yang kemudian di asapkan. Proses mumifikasinya memakan waktu 200 hari pengasapan setelah upacara “Ap Ako”, upacara meninggalnya seseorang yang akan dijadikan mumi.

Sebagai catatan, tidak semua jasad yang meninggal bisa dijadikan mumi. Biasanya hanya sosok-sosok yang paling berpengaruh seperti kepala suku dan panglima perang. Begitulah alasan mumi selalu dihadirkan pada setiap upacara maupun pesta, karena mumi dipercaya bisa mendatangkan kesuburam dan kebahagiaan.

Penduduk distrik kini mengandalkan uang dari pengunjung yang datang, untuk satu grup biasanya diharuskan membayar 300 ribu rupiah untuk dapat melihat dan mengambil gambar Wim Motok Mabel sepuasnya.

Tidak hanya menyaksikan mumi, pengunjung bisa memborong sovenir asli hasil kerajinan tangan penduduk Distrik Karulu yang dipajang di pojok halaman. Berbaris koteka berbagai jenis, noken, kalung, gelang, dan beragam kerajinan tangan lainnya. Harganya bervariasi, mulai dari 50 ribu rupiah hingga ratusan ribu rupiah.

Untuk mencapau Distrik Karulu, dapat ditempuh dengan angkutan umum trayek Wamena-Kurulu dengan jarak tempuh sejauh sekitar 20 km atau berkisar 25 menit perjalanan. Dapat juga dijangkau dengan kendaraan pribadi. (K-MP)

Sosial
Wisata
Ragam Terpopuler
Menjaga Ikan Manta Tetap Menari
Setiap induk ikan pari manta hanya melahirkan seekor anakan dalam rentang waktu dua hingga lima tahun sekali. Sayangnya, perburuan hewan itu masih saja terjadi. ...
Kerancang Bukittinggi, Sehelai Karya Seni Bernilai Tinggi
Kerajinan bordir Sumbar mulai berkembang pada 1960 dan mencapai puncak kejayaannya pada era 1970-an hingga awal 1990. Salah satu produk kerajinan bordir Sumbar yang terkenal adalah kerancang. ...
Ceumpala Kuneng Kebanggaan Aceh
Maraknya perburuan dan pembalakan hutan membuat populasi ceumpala kuneng di hutan liar Aceh menjadi semakin terdesak. Kini satwa itu berstatus terancam punah. ...
Sensasi Nasi Tutug Oncom Khas Tasikmalaya
Awalnya nasi tutug oncom adalah menu makanan harian bagi masyarakat kelas bawah di tanah Sunda pada era 1940-an. Rasanya yang enak membuat lambat laun makanan ini naik kelas. ...
Kecap Manis: Jejak Silang Budaya Nusantara dan Tiongkok
Awalnya pedagang Tionghoa datang membawa kecap asin. Tapi sesampainya di Jawa kecap asin tidak laku. Gula kelapa jadi solusi, dan kecap asin pun berubah menjadi kecap manis. ...
Uniknya Danau Asin Satonda
Danau Satonda memiliki kadar asin melebihi air laut di sekitarnya dan menyebabkan hampir semua jenis moluska musnah. Konon air danau berasal dari air mata penyesalan Raja Tambora. ...
Tekad dan Patih Kembali ke Habitat Asli
Di habitat alamiahnya, banteng jawa terancam oleh pemburuan liar dan degradasi genetik. Masuk daftar spesies langka yang terancam punah. ...
Kidung Keselamatan Semesta dari Kaki Gunung Slamet
Masyarakat di sekitar kaki Gunung Slamet yang membentang dari wilayah karesidenan Banyumas hingga  karesidenan Pekalongan mengadakan “Sedekah Bumi”. Wujud kesetiaan memelihara tradisi...
Menikmati Surga Bumi di Kaki Borobudur
Sejumlah lokasi wisata di Magelang mulai menggeliat di masa adaptasi kebiasaan baru. Candi Borobudur kini bukan satu-satunya destinasi wisata di sana. ...
Meningkatkan Sistem Imun, Mencegah Virus Masuk
Ada tiga mekanisme respons imun untuk mengeliminasi infeksi virus, yaitu melalui antibodi, dengan mekanisme sitotoksik, dan melalui interferon. ...