Bahasa | English


PARIWISATA

Keselarasan Keanekaragaman di Satu Kawasan

6 December 2019, 05:11 WIB

Di atas tanah seluas 25 ribu hektar, berdiri miniatur hutan Indonesia. Beraneka ragam tanaman hutan bisa ditemui di sana.


Keselarasan Keanekaragaman di Satu Kawasan Balai Taman Nasional Baluran. Foto: IndonesiaGOID/Ratna Nuraini

Taman Nasional Baluran yang membentang di perbatasan Banyuwangi-Situbondo, Jawa Timur sungguhlah sarat akan kekayaan flora. Di sana ada vegetasi savana, hutan mangrove, hutan musim, hutan pantai, hutan pegunungan bawah, dan hutan yang selalu hijau sepanjang tahun.

Setidaknya di sana tercatat sebanyak 44 jenis tumbuhan khas yang hidup subur. Di antarnya, tumbuhan widoro bukol, mimba, dan pilang. Melengkapi kekayaan flora, terdapat pula 26 jenis mamalia, seperti banteng, kerbau, ajag, kijang, rusa, macan tutul, dan kucing bakau. Selain juga, teridentifikasi 155 jenis burung.

Hutan Musim

Lima kilometer setelah melintasi pos penjagaan di taman nasional, pengunjung langsung disergap dengan pemandangan khas hutan musim. Yang dimaksud sebagai hutan musim adalah hutan yang wujudnya berubah-berubah sesuai musim.

Di sana, pada saat musim penghujan, yang tersaji adalah pesona hijaunya pepohonan. Sebaliknya, di musim kemarau, wisatawan akan dihibur dengan pemandangan batang dan ranting kering dari pepohonan di sana.

Jika ditanya pemandangan mana yang lebih mempesona, apakah di musim kemarau atau di hujan, maka tentu sulit untuk menjawabnya. Pasalnya, kedua musim ini menciptakan eksotisme dan keunikan bagi tampilan alam Taman Nasional Baluran.

Hutan Evergreen

Di Taman Nasional Baluran, vegetasi lain yang dapat dinikmati keindahannya adalah hutan abadi. Memasuki kawasan hutan abadi, pada musim kemarau, suasana yang sangat kontras dapat langsung terlihat. Betapa jika sebelumnya pengunjung disuguhi jajaran pohon yang mengering dan semak yang tumbuh di tanah kerontang, maka di hutan ini kondisinya berbalik 180 derajat.

Jajaran pepohonan hutan yang tumbuh menjulang sarat dipenuhi dedaunan hijau lebat. Dan saking lebatnya, ranting-ranting pohon merunduk, melengkung, memayungi jalan aspal selebar 8 meter yang membelah hutan.

Kerimbunan pepohonan yang menyemburatkan warna hijau itu terjadi sepanjang masa. Hal itu bisa dijelaskan secara ilmiah, bahwa di sana terdapat mata air yang membentuk aliran air sehingga mampu memberi kehidupan setiap jenis tumbuhan di sana.

Berjarak sekitar 3 kilometer dari kawasan hutan abadi yang dikenal dengan evergreen, pengunjung akan disuguhi pemandangan hutan lain di areal tersebut.

Savana Bekol

Pemandangan berbeda itu ditemui saat sampai di Savana (padang rumput) Bekol. Di titik inilah, Taman Nasional Baluran mendapat yang julukan ‘little Africa’. Kondisi padang yang memiliki luas total hingga 10.000 hektar atau lebih dari sepertiga kawasan ini memang langsung membetot memori pengunjung pada alam Afrika.

Savana Bekol sejatinya memiliki karakteristik yang hampir sama dengan hutan musim. Di saat musim penghujan, kawasan ini membiaskan pesona hijau nan menawan. Di musim itu pula, banyak berkeliaran mamalia khas padang rumput, seperti rusa, banteng, dan kerbau liar.

Selain hewan perumput, di sana ditemui juga kawanan kera ekor panjang dan ayam hutan. Kendati tidak mendapati keberadaannya secara langsung, di kawasan itu juga hidup berjenis ular. Itulah sebabnya, di Savana Bekol terdapat aturan tertulis yang melarang pengunjung memasuki kawasan padang ilalang.

Keelokan padang rumput bekol kian memikat dengan latar pemandangan alam berupa Gunung Baluran.

Pantai Bama

Di sisi kanan padang rumput yang membentang, berjarak sekitar 4 kilometer dari Savana Bekol, pengunjung bisa menemukan jenis vegetasi lain, yakni hutan manggrove yang lebat. Tanaman jenis itu tumbuh subur membingkai pantai berpasir putih yang dikenal sebagai Pantai Bama.

Kawasan wisata Pantai Bama relatif sepi. Agaknya, situasi itu pulalah yang membuat pantai tersebut tampak bersih dan alami. Untuk bisa memasuki kawasan pantai tersebut, yang di dalamnya juga terdapat areal hutan manggrove, pengunjung akan dikenakan tiket masuk seharga Rp5.000.

Serupa dengan kondisi di kawasan tetangganya, yakni Savana Bekol, di Pantai Bama pun bisa ditemui amat banyak hewan primata berekor panjang. Karena itulah, pengunjung kerap diingatkan untuk berhati-hati karena mereka cenderung mengincar makanan dan barang pernak-pernik. .

Ombak di pantai ini, sejauh pengamatan, tidak begitu tinggi. Oleh karenanya, wisatawan relatif bisa menikmati aktivitas berenang di laut dengan aman. Dari kawasan pantai ini juga tampak aktivitas transportasi kapal-kapal pengangkut yang berlalu-lalang dari Pelabukan Ketapang menuju ke Pelabuhan Gilimanuk.

Di kawasan itu, kunjungan wisatawan dibatasi hingga pukul 15.00 WIB. Aturan itu nyaris diberlakukan secara umum di berbagai spot di kawasan Taman Nasional Baluran. Pasalnya, kendati terdapat sejumlah bangunan yang sengaja disiapkan oleh pengelola untuk dijadikan sebagai tempat menginap, nyatanya kawasan wisata itu belum teraliri listrik.

Pembangkit listrik bertenaga fosil yang ada di sana pun hanya akan dioperasikan berdasarkan kesepakatan yang ada antara pengunjung dan pihak pengelola. Jadi, kenapa tidak Anda langsung merencanakan berlibur di taman nasional ini? (F-1)

Taman Nasional Baluran
Ragam Terpopuler
Kegairahan yang Terkendala Harga
Rata-rata satu petak keramba 3x3 meter menghasilkan 12,5 kg lobster. Toh, ada yang bisa produksi 20 kg per petak. Kegairahan budi daya lobster di Lombok terkendala harga yang menyusut secara tiba-tiba...
Laboratorium Alam di Tanah Ciremai
Kawasan hutan konservasi memiliki nilai sumber daya biologi yang sangat penting dalam menunjang kegiatan budidaya masyarakat sekitar. ...
Teguk Kesegaran Airnya, Lindungi Kesehatan Masyarakatnya
Ada empat jenis industri air minum dalam kemasan (AMDK) yang diakui yaitu air mineral alami, air mineral, air demineral, dan air minum embun yang standarnya telah diatur melalui Standar Nasional Indon...
Revitalisasi Pasar Berbasis Kearifan Lokal
Empat pasar rakyat di empat kabupaten dibangun ulang oleh pemerintah sesuai dengan keselarasan lingkungan yang mempertahankan nilai-nilai kearifan lokal di masing-masing daerah. Satu di anta...
Cuaca Ekstrim di Sekitar Dedaunan
Hamparan embun es yang instagramable kembali hadir di Dieng. Misteri suhu ekstrim dekat permukaan tanah belum terjelaskan. Namun ada bukti bahwa bakteri es bisa mensimulasi terjadinya kristal es (fros...
Si Klepon Naik Daun
Saat ini, jajanan pasar ini tidak kalah populer dengan kue dan roti modern berjejaring dari Prancis, Jepang, atau Korea Selatan. ...
Mengawal Keuangan Negara di Tengah Covid-19
Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) memaksimalkan penggunaan teknologi informasi untuk mengatasi kendala pemeriksaan. Bahkan untuk cek fisik, mereka memakai drone dan google maps live. ...
Memompa Semangat Juang di Ruang Publik
Penanganan Covid-19 memasuki babak baru. Solusi kesehatan dan ekonomi dikedepankan secara simultan. Strategi komunikasi sepertinya mengarah ke aksi best practice di tengah musibah. ...
Menanti Produksi Massal CoronaVac di Tanah Air
Secercah harapan kembali menyeruak di tengah serangan pandemi Covid-19. Vaksin yang dikembangkan SinoVac akan diuji klinis fase III di tanah air pada Agustus 2020. ...
Ketika Indeks e-Government Indonesia Naik 19 Peringkat
Komitmen pimpinan pada instansi pemerintah merupakan hal penting dalam melakukan perbaikan yang kontinu untuk mewujudkan peningkatan SPBE secara menyeluruh. ...