Bahasa | English


PASAR KULINER

Menikmati Kuliner di Pasar Ceplak Sambil Nyeplak

17 October 2019, 11:08 WIB

Berwisata ke Kota Garut, Jawa Barat, tidak lengkap jika belum berkunjung ke Pasar Ceplak. Terletak di tengah kota Garut, tepatnya di Jalan Siliwangi, Pasar Ceplak konon sudah ada sejak tahun 1970-an. Bagi warga kota Garut dan masyarakat seputarnya, Pasar Ceplak hingga sat ini populer sebagai lokasi tujuan utama wisata kuliner di malam hari.


Menikmati Kuliner di Pasar Ceplak Sambil Nyeplak Pasar Ceplak terletak di Jalan Siliwangi, Garut. Foto: Indonesia Karya

Di  balik popularitasnya, Pasar Ceplak ternyata memiliki cerita menarik dibalik namanya. Ceplak dalam bahasa Sunda berasal dari kata nyeplak. Artinya makan dengan mulut yang bersuara. Kisah nyeplak bermula saat Garut mengalami kemarau panjang tahun 1970-an. Ketika itu masyarakat sulit mendapatkan nasi, kalaupun ada harganya mahal. Masyarakat kemudian menyiasatinya dengan mengonsumsi oyek, nasi yang dicampur singkong.

Bagi warga Garut yang sedang dilanda musim kemarau panjang, oyek tergolong makanan pokok yang enak. Saking enaknya, saat masyarakat mengonsumsi oyek pun timbul suara ceplak (nyeplak) ketika mengunyahnya. Sejak saat itu kata ceplak menjadi populer untuk menyebut makanan yang enak. Kemudian, ketika kemudian warga dapat menikmati kembali makanan dan jajanan yang enak-enak di pusat kuliner malam di Garut, mereka pun menamakan tempat itu dengan Pasar Ceplak.

Sementara budayawan lokal  Garut , Franz Limiart mengatakan, awal mula keberadaan Pasar Ceplak, sejatinya sudah ada sejak pertengahan tahun 1940-an silam. Saat itu masyarakat sekitar mulai pukul 16.00 WIB, kerap menjajakan makanan khas tradisional di sekitar Babancong dan Pendopo hingga pukul 24.00 WIB tiba.

Awalnya, tutur Franz Limiart, banyak pedagang ngumul di Pasar Ceplak, lama kelamaan jadi ramai. Saat itu yang dijual ada gurandil, kelepon, papaisan (pepes) mulai ikan hingga ayam, jalabria (gemblong), cucur. Lama-kelamaan berburu jajanan sore itu menjadi kebiasaan masyarakat sekitar, hingga akhirnya kawasan sekitar pusat pemerintahan Garut tersebut dipenui pedagang dan pembeli ceplak.

Mempertahankan keunikannya, Pasar Ceplak hingga kini hanya buka pada malam hari, mulai pukul 16.00-22.00 WIB. Sedangkan pagi sampai siang hari, jalan ini merupakan jalan umum yang ramai lalu-lintas kendaraan. Mulai sore hari, pemandangan berubah, para penjual terlihat sibuk menyiapkan gerobak-gerobak atau warung tenda untuk mulai menjajakan makanan.

Memasuki Pasar Ceplak, di sepanjang Jalan Siliwangi kota Garut, dengan mudah kita bisa menemukan puluhan pedagang yang menjajakan berbagai jenis makanan khas Garut hingga makanan khas daerah lain. Berbagai makanan dan jajanan yang dapat dipilih sesuai selera seperti nasi liwet, ayam goreng, satai, gado-gado, martabak manis, kue tambang, hingga soto, semuanya berjejer menghiasi jalan sepanjang kurang lebih 300 meter ini.

Tidak itu saja, jajanan tradisional juga tak boleh dilewatkan. Ada kue basah mulai dari kue putu, onde-onde hingga kue khas Garut yakni kue awug. Kue awug terbuat dari tepung beras yang diolah sedemikian rupa kemudian diberi isian gula merah. Ada juga kue mayang dan gegetuk. Kedua panganan ini berbahan dasar singkong. Sebagai sajian tradisional, kue mayang dan gegetuk tidak dijual di banyak tempat, namun kita dapat menemukannya di Pasar Ceplak.

Soal harga, aneka makanan dan jajanan di Pasar Ceplak terbilang murah. Kita tidak perlu merogoh kocek terlalu dalam untuk menikmati kuliner yang menggoda selera. Yang penting, jangan lupa saat mengunyahnya usahakan hingga menimbulkan suara nyeplak. (K-YN)

Kuliner
Ragam Terpopuler
Kegairahan yang Terkendala Harga
Rata-rata satu petak keramba 3x3 meter menghasilkan 12,5 kg lobster. Toh, ada yang bisa produksi 20 kg per petak. Kegairahan budi daya lobster di Lombok terkendala harga yang menyusut secara tiba-tiba...
Laboratorium Alam di Tanah Ciremai
Kawasan hutan konservasi memiliki nilai sumber daya biologi yang sangat penting dalam menunjang kegiatan budidaya masyarakat sekitar. ...
Teguk Kesegaran Airnya, Lindungi Kesehatan Masyarakatnya
Ada empat jenis industri air minum dalam kemasan (AMDK) yang diakui yaitu air mineral alami, air mineral, air demineral, dan air minum embun yang standarnya telah diatur melalui Standar Nasional Indon...
Revitalisasi Pasar Berbasis Kearifan Lokal
Empat pasar rakyat di empat kabupaten dibangun ulang oleh pemerintah sesuai dengan keselarasan lingkungan yang mempertahankan nilai-nilai kearifan lokal di masing-masing daerah. Satu di anta...
Cuaca Ekstrim di Sekitar Dedaunan
Hamparan embun es yang instagramable kembali hadir di Dieng. Misteri suhu ekstrim dekat permukaan tanah belum terjelaskan. Namun ada bukti bahwa bakteri es bisa mensimulasi terjadinya kristal es (fros...
Si Klepon Naik Daun
Saat ini, jajanan pasar ini tidak kalah populer dengan kue dan roti modern berjejaring dari Prancis, Jepang, atau Korea Selatan. ...
Mengawal Keuangan Negara di Tengah Covid-19
Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) memaksimalkan penggunaan teknologi informasi untuk mengatasi kendala pemeriksaan. Bahkan untuk cek fisik, mereka memakai drone dan google maps live. ...
Memompa Semangat Juang di Ruang Publik
Penanganan Covid-19 memasuki babak baru. Solusi kesehatan dan ekonomi dikedepankan secara simultan. Strategi komunikasi sepertinya mengarah ke aksi best practice di tengah musibah. ...
Menanti Produksi Massal CoronaVac di Tanah Air
Secercah harapan kembali menyeruak di tengah serangan pandemi Covid-19. Vaksin yang dikembangkan SinoVac akan diuji klinis fase III di tanah air pada Agustus 2020. ...
Ketika Indeks e-Government Indonesia Naik 19 Peringkat
Komitmen pimpinan pada instansi pemerintah merupakan hal penting dalam melakukan perbaikan yang kontinu untuk mewujudkan peningkatan SPBE secara menyeluruh. ...