Bahasa | English


PENGHARGAAN

Asian of The Year untuk Jokowi

24 December 2019, 12:47 WIB

Presiden Jokowi memperoleh penghargaan prestisius karena dipandang mampu menjadi sosok pemersatu di masa yang penuh kekacauan dan gangguan di negeri yang heterogen ini.


Asian of The Year untuk Jokowi Presiden Joko Widodo tampil di halaman depan harian The Straits Times, Kamis (5/12/2019). Foto: Twitter Jokowi/The Straits Times

Baru saja Presiden Joko Widodo (Jokowi) mendapatkan penghargaan Asian of The Year 2019 dari Straits Times Singapura, Kamis (5/12/2019). Penghargaan itu diberikan karena Jokowi dianggap sebagai sosok pemersatu di masa yang penuh kekacauan dan gangguan di Indonesia.

Adapun penghargaan tahunan ini bertujuan untuk menghormati seseorang atau lembaga, yang telah memberikan kontribusi signifikan bagi masyarakat, bangsa, bahkan berdampak pada benua Asia. Jokowi dipilih oleh editor Straits Times karena ketangkasan dan keseriusannya dalam menavigasi arus lintas politik dalam negeri yang rumit. Juga karena keberhasilannya dalam urusan internasional.

Kemudian yang jadi penilaian adalah kepribadiannya yang membumi, kemampuan untuk berhubungan dengan orang-orang, berempati dengan rakyat jelata telah menarik hati banyak orang di dalam negerinya.

Di luar negeri, orang-orang memuji kemampuannya untuk memandang ke luar cakrawala dan bergulat dengan tantangan strategis yang dihadapi negaranya. Salah satu contoh pencapaian mantan Wali Kota Solo itu dunia internasional antara lain, keberhasilannya untuk menempatkan Indonesia sebagai jantung ASEAN.

Jokowi membuat para pemimpin negara-negara anggota mengadopsi 'ASEAN Outlook tentang Indo-Pasifik' yang dirancang oleh Indonesia, pada pertemuan ASEAN di Bangkok pada bulan Juni sebelumnya. Juga mempertahankan posisi netral kelompok regional di tengah meningkatnya persaingan antara Tiongkok dan Amerika Serikat (AS), untuk supremasi di negara- negara wilayah tersebut.

Gagasan The ASEAN Outlook mendapatkan perhatian global. Gagasan tersebut berlandaskan pada prinsip-prinsip utama antara lain, keterbukaan, inklusivitas, dan sentralitas ASEAN. Gagasan ini merupakan pernyataan kunci dari kawasan untuk memilih netral dan mengambil jalannya sendiri, di tengah kompetisi kekuatan besar AS dan Tiongkok, yang hilir-mudik menginginkan dan menyerukan keberpihakan.

Dalam penjelasannya, gagasan atau ide ASEAN Outlook ini kemudian diadopsi dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN pada Juni 2019 di Bangkok, Thailand. Adapun Presiden Jokowi juga dipercaya menjadi sosok dengan kekuatan dan persatuan regional.

Selanjutnya, Jokowi juga menjadi pemimpin yang dianggap pertama kali memperkenalkan konsep kerja sama berdasarkan prinsip-prinsip utama, termasuk keterbukaan, inklusivitas, dan sentralitas Asean, pada East Asia Summit di Singapura November tahun lalu.

Presiden Joko Widodo telah melakukan itu dengan sangat baik. Dia tidak hanya telah memenangkan masa jabatan kedua, tetapi juga telah membawa Indonesia bersamanya dan membawanya lebih maju.

Ketangkasan menghadapi persoalan di dalam maupun luar negeri oleh mantan Gubernur DKI Jakarta ini disebutkan, pantas memperoleh kehormatan dari penghargaan Asian of The Year 2019. Jokowi dinilai memiliki ketangkasan dalam menghadapi dan memimpin rumitnya persoalan, baik yang terjadi di dalam ataupun di luar negeri.

Menurut The Straits Times, Jokowi juga memiliki kepribadian yang supel, kemampuan untuk berhubungan dengan orang-orang dan dilengkapi dengan rasa empati pada rakyatnya. Jokowi juga dikenal sebagai seseorang pemimpin yang jujur dan efektif, yang terpilih melalui proses yang kompetitif dan demokratis.

Demikian juga dengan Asean. Ada banyak ruang baginya untuk memimpin lebih jauh jika Jokowi mengatur keterampilan politik yang cukup dan niat baik, yang ia bagikan bersama orang-orang di seluruh Asia.

Di sisi lain, suami dari Iriana Jokowi ini dipuji karena berhasil menempatkan Indonesia sebagai pemain kunci di jantung Asean. Pemimpin Redaksi Singapore Press Holdings Warren Fernandez mengungkapkan, Jokowi piawai dalam berkomunikasi dan menjalin hubungan baik dengan negara lain.

Adapun di Asean, masih ada banyak ruang bagi Jokowi untuk mengarahkannya lebih jauh jika beliau menggunakan keterampilan politiknya yang piawai dan hubungan baik yang dimilikinya dengan negara lain.

Selain kedua hal di atas, Jokowi dinilai mampu menghidupkan ekonomi yang lesu, memberantas korupsi yang merajalela, hingga menangani peningkatan ekstremisme di Indonesia. Sementara saat bertugas di luar negeri, Jokowi juga dinilai mampu menunjukkan kemampuannya untuk terus membawa Indonesia melangkah ke depan dan mampu bersaing dengan tantangan strategis yang dihadapi negaranya.

Adapun tantangan strategis itu dijawab Jokowi melalui membangun rangkaian infrastruktur seperti bandara, pelabuhan, jalan tol, hingga jembatan. Tidak hanya itu, Presiden Jokowi juga memperluas perlindungan sosial melalui kebijakan kesehatan dan bantuan tunai yang digalakkan dalam pemerintahannya.

Selain memajukan kemajuan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat, Presiden RI ke-7 itu pun menaruh perhatian khusus bagi persatuan dan keharmonisan Indonesia. Hal membuktikan keseriusannya dalam merealisasikan janji-janji politiknya.

Selain Jokowi, sejumlah pemimpin negara juga pernah mendapatkan penghargaan ini. Di antaranya adalah Perdana Menteri pendiri Singapura Lee Kuan Yew, Perdana Menteri India Narendra Modi dan Presiden Tiongkok Xi Jinping.

Terpilihnya Presiden Jokowi sebagai Asian of the Year versi majalah Straits Times Singapura menunjukkan kapabilitas Jokowi sebagai pemimpin. Tidak hanya diakui di dalam negeri, tapi juga di luar negeri. Hal ini membuktikan kemampuannya bernavigasinya di tengah berbagai persoalan besar yang muncul. Dia adalah seorang pemimpin alami yang tumbuh dari bumi. (E-1)

Penghargaan Jokowi
Sosial
Narasi Terpopuler
Vitamin Pendongkrak Investasi
Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) baru dirilis untuk memberikan kepastian hukum skema bagi hasil, sekaligus  menstimulasi investasi minyak dan gas (migas) di tengah rendahny...
Sinyal Positif di Tengah Pandemi
Badan Pusat Statistik (BPS) melansir bahwa pertumbuhan ekonomi di kuartal 2 mengalami kontraksi 5,32 persen year on year (oy). Angka ini lebih dalam dari ekspektasi sebelumnya. Meski begitu, pada kond...
Protokol Kesehatan jadi Pilihan Tunggal
Kasus baru Covid-19 masih menanjak secara global. Skema karantina wilayah sudah tidak jadi pilihan karena situasi ekonomi. Pelaksanaan protokol kesehatan menjadi pilihan tunggal. ...
Minat Investasi Lokal Tetap Menyala
Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) pun terus memompa optimistisnya. Bahwa, realisasi investasi tahun ini akan mencapai setidaknya Rp817,2 triliun atau sekitar 92,2 persen dari target awal Rp886 t...
Merdeka Sinyal hingga Pelosok Negeri
Tahun 2020 pemerintah menargetkan seluruh desa dan kelurahan akan terjangkau sinyal 4G. Tersisa 12.548  yang akan dirampungkan saat ini. ...
Harta Tersembunyi di Bumi Cenderawasih
Kunci keberhasilan menekan kebakaran lahan gambut di Papua adalah pelibatan tokoh setempat. Melalui mereka, warga diingatkan tentang bahaya membakar lahan. ...
Menata Riset agar Berdaya Saing
Prioritas Riset Nasional merupakan instrumen kebijakan untuk mensinergikan kegiatan riset dan pengembangan kementerian/lembaga. ...
Meruncingkan Ujung Tombak Transformasi Ekonomi Nasional
Lima tahun ke depan, pertumbuhan ekonomi kita tidak lagi berbasis pada bahan mentah, tetapi bertransformasi menjadi nilai tambah. ...
Momentum Perbaiki Layanan Kesehatan Nasional
Pemerintah menyebut pandemi Covid-19 menjadi momentum bagi perbaikan sistem kesehatan nasional. ...
Tetap Wujudkan Kegembiraan Anak di Masa Pandemi
Kesehatan fisik anak, baik melalui pemenuhan gizi anak dan imunisasi dasar, serta kesehatan mental anak merupakan hal yang perlu diperhatikan menghadapi adaptasi kebiasaan baru masa pandemi. ...