Indonesia.go.id - Menelusuri Jejak Prasejarah di De Tjolomadoe

Menelusuri Jejak Prasejarah di De Tjolomadoe

  • Administrator
  • Sabtu, 1 Oktober 2022 | 07:30 WIB
  • 0
BUDAYA
  Pengunjung melihat-lihat replika hewan dan benda purbakala pada Pameran Kampung Purba di De Tjolomadoe, Colomadu, Karanganyar, Jawa Tengah, Senin (19/9/2022). Pameran yang diselenggarakan Kemendikbudristek bekerja sama dengan sejumlah Balai Pelestarian dan Museum Purbakala tersebut sebagai media edukasi memperkenalkan warisan prasejarah melalui benda-benda purbakala hingga jejak peradaban manusia di Indonesia. ANTARA FOTO/Mohammad Ayudha
De Tjolomadoe ternyata juga mempunyai kisah sendiri, sempat mengalami kejayaan di abad 19 sampai awal abad 20 sebagai produsen gula terbesar Asia.

Memasuki ruangan gedung De Tjolomadoe, Karanganyar, Jawa Tengah, serasa memasuki lorong waktu. Pengunjung disuguhi ragam koleksi benda dan artefak prasejarah Nusantara. Benda yang dipajang dalam Pameran “Kampung Purba”, antara lain, replika hewan zaman purba dan sejumlah peralatan prasejarah.

Benda-benda prasejarah yang ditampilkan dalam pameran merupakan koleksi dari 16 instansi Balai Pelestarian Cagar Budaya yang ada di Indonesia, mulai dari Sangiran, Aceh, Sumatra Barat, Banten, Bali, Daerah Istimewa Yogyakarta, Kalimantan Timur, Gorontalo, Sulawesi Selatan, Ternate, Museum Geologi Bandung, hingga Museum Nasional Indonesia.

Ajang ini merupakan agenda Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) bertajuk pameran prasejarah “Jejak Peradaban Prasejarah di Nusantara”. Pameran dibuka secara resmi pada 17 September 2022 di De Tjolomadoe dan berlangsung hingga 24 September 2022.

De Tjolomadoe ternyata juga mempunyai kisah sendiri. Gedung tersebut merupakan bekas pabrik gula (PG) Colomadu yang didirikan Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Arya (KGPAA) Mangkunegara IV. Sempat mengalami kejayaan di abad 19 sampai awal abad 20 sebagai produsen gula terbesar Asia.

Sampai kemudian pada 2018 dibuka kembali setelah direvitalisasi oleh Kementerian BUMN. Keberadaannya kini menjadi pusat budaya, ruang konser, ruang unjuk karya kreatif, komersial area berisi tenant food and beverage yang bisa digunakan untuk nongkrong kawula muda Joglosemar (Jogjakarta, Solo, dan Semarang).

Pameran prasejarah tersebut diselenggarakan oleh Direktorat Pengembangan dan Pemanfaataan Kebudayaan bekerja sama dengan Balai Pelestarian Situs Manusia Purba, Museum Geologi Bandung, Balai Pelestarian Cagar Budaya seluruh Indonesia, Museum Nasional, Balai Pelestarian Nilai Budaya D.I Yogyakarta, dan Balai Konservasi Borobudur.

Menurut Kepala Balai Pelestarian Situs Manusia Purba Sangiran, Iskandar Mulia Siregar, Pameran “Kampung Purba” berisi refleksi rekonstruksi kehidupan masa prasejarah dalam bentuk kampung yang terbagi dalam beberapa klaster.

“Setiap klaster menyajikan cerita tentang cara hidup dan beradaptasi manusia hingga tercipta sebuah peradaban yang khas dari masa ke masa,” ujar Iskandar, Sabtu (17/9/2022).

Suasana “Kampung Purba” dirasakan oleh kalangan siswa SD hingga SMA. Seperti yang dialami siswa SMPN 2 Colomadu, Monica Nada Amalia dan Muhammad Afnan Khafid. Monica dan Afnan sudah dua kali menghadiri pameran ini.

Meskipun bukan pertama kalinya, mereka tetap antusias dalam mempelajari sejarah benda-benda purba. “Di sini bisa dapat pengetahuan sejarah di zaman purba, cara berburu, dan beradaptasi,” ujar Afnan. Monica juga menambahkan, dengan mengunjungi pameran, ia dapat melihat secara langsung penggambaran benda-benda prasejarah. “Jadi lebih menyenangkan belajarnya,” tuturnya.

Kedua siswa itu berharap pameran bisa diadakan tiap tahun agar pelajar bisa terus belajar prasejarah dengan cara menyenangkan. “Semoga bisa diadakan tiap tahun, supaya bisa tahu lebih banyak tentang prasejarah Indonesia. Lebih menyenangkan selain di kelas,” ujar Afnan.

Pameran “Kampung Purba” juga menjadi sumber ajar bagi guru, salah satunya guru SMPN 2 Colomadu, Purwaningsih. Ia menuturkan, pameran membantunya dalam proses mengajar. “Pameran ini membantu para guru dalam mengajar, karena materinya tidak perlu disiapkan lagi  dan siswa dapat mengembangkan apa yang mereka lihat sehingga secara langsung dapat ilmu sejarah manusia purba,” kata Purwaningsih.

Ia juga berharap kegiatan yang menginspirasi ini dapat terus berlangsung sehingga masyarakat dapat pengetahuan prasejarah lebih mudah.

Pengunjung juga dapat melihat lukisan prasejarah yang ada di gua Kalimantan dan Sulawesi serta manekin manusia Flores. Meskipun ukurannya lebih kecil dari manusia pada zaman sekarang, Iskandar Mulia Siregar, menyebutkan, terdapat ciri-ciri manusia modern pada sosok manusia Flores.

Iskandar menambahkan, di Pameran “Kampung Purba” juga terdapat Kampung Gerabah. “Pembuatan gerabah yang masih ada hingga sekarang membuktikan bahwa kegiatan ini merupakan terusan dari nenek moyang,” ujarnya.

Pihak Kemendikbudristek berharap melalui pameran ini diharapkan masyarakat mampu melestarikan warisan budaya prasejarah. "Melalui pameran ini diharapkan masyarakat lebih peduli, mencintai, dan melestarikan warisan budaya prasejarah," tutur Iskandar.

Lewat pameran ini, diharapkan dapat menarik minat anak muda mempelajari jejak-jejak peradaban manusia purba maupun Nusantara masa lampau.

“Semoga pameran ini dapat menjadi inspirasi dan dilanjutkan sebagai bentuk apresiasi terhadap jagat budaya Indonesia serta upaya pengembangan dan pemanfaatannya,” pungkas Staf Ahli Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Bidang Hubungan Kelembagaan dan Masyarakat Muhammad Adlin Sila.

 

Penulis: Kristantyo Wisnubroto
Redaktur: Ratna Nuraini/Elvira Inda Sari